AMBIN Demokrasi Soroti Jabatan KPUD Diduga Sarat Kepentingan

- Reporter

Selasa, 14 Maret 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dari kiri ke kanan: Baju putih Winardi Sethiono, sampingnya Hairansyah, sampingnya Noorhalis Majid, dan sampingnya lagi Muhammad Effendy.

BANJARMASIN – Sebuah proses rekrutmen jabatan publik yang mengurusi urusan publik, mestinya transparan sejak penentuan tim seleksi, proses seleksi, sampai hasil dari setiap tahapan. Walau sebagian besar dari proses ditentukan secara subyektif, namun transparansi tetap sangat penting, agar siapapun bisa mengukur dan melihat hasil proses yang telah dilakukan dan dilalui.

Menjadi rahasia umum, jabatan KPUD diduga sarat kepentingan. Karena itu yang berkepentingan, dapat saja memaksakan keinginannya dengan berbagai cara. Apalagi bila didasari nafsu kekuasaan, maka segala prosedur yang sudah dibuat, dimanipulasi agar terlihat wajar – tanpa intrik, bebas rekayasa dan kecurangan, padahal keculasannya mudah tercium.

Ambin Demokrasi, adalah sebuah forum yang terbuka dan setara – ingin melihat proses demokrasi, termasuk Pemilu dengan segala tahapannya, berjalan jujur, adil, terbuka dan setara, sehingga demokrasi menjadi semakin substansial.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Inilah yang menjadi sorotan Ambin Demokrasi, dengan pembicara Noorhalis Majid, Hairansyah, Winardi Sethiono,
dan Muhammad Effendy.
Pembicaraan berlanjut diskusi dengan para Awak Media, Senin (13/3/2023) sore.

Hal ini dilakukan dalam rangka mencermati proses seleksi KPUD Kalimantan Selatan yang sedang berlangsung.

Norhalis Majid yang merupakan
Pembina Lembaga Kajian Keislaman dan Kemasyarakatan (LK3) Banjarmasin menilai, tes tertulis dengan metode Computer Asisted Test (CAT) yang obyektif, tidak akan menjadi penting lagi dengan adanya makalah dan psikotes yang bernilai subyektif.

“CAT itu objektif sebenarnya, kalau dibuka seperti seleksi terdahulu, akan mengetahui siapa yang mempunyai kompetensi dan tidak, tapi dalam proses ini digabung dengan pembuatan makalah dan itu subjektif karena skoring dari Timsel sendiri,” ucap Norhalis.

READ  Kapolda Kalsel Lakukan Ground Breaking Gedung Presisi 2 Ditreskrimum di Mako Polda Kalsel Banjarbaru

Tapi berbeda dengan Makalah dan Psikotes. Katanya, dalam proses skoring pembuatan makalah, tidak ada melibatkan pihak-pihak yang berfungsi sebagai pembaca makalah.

“Semestinya ada tim pembaca makalah, nama pembuat makalah ditutup, orang hanya melihat makalah yang dibuat lalu diberi nilai dan diserahkan kepada Timsel,” tegas Norhalis.

Juga aspek subjektivitas lainnya adalah psikotes, sehingga dari dua media penilaian itu akan digabungkan menjadi satu, untuk mengetahui rangking para peserta seleksi Komisioner KPU.

“Maka yang objektif menjadi tidak penting lagi, di sini yang menurut saya tidak transparan dalam soal proses dan hasil,” cetus mantan Kepala Perwakilan Ombudsman Kalsel ini.

Sementara itu, Winardi Sethiono, yang juga Ketua Jaringan Pendamping Kebijakan Pemerintah (JPKP) Kalsel menyatakan, pihaknya meminta perhatian Masyarakat untuk dapat mengkritisi permasalahan ini.

“Karena walau bagaimanapun juga, kalau tanpa dikritisi, maka akan muncullah hal-hal yang kurang baik terhadap perkembangan Negara kita kedepan,” tegas Winardi.

Winardi juga kembali membuka catatan nasehat Bung Karno. Kata Winardi, kita sudah pernah mendengar kata-kata dari Almarhum Bung Karno, bahwa Kesulitan yang kita hadapi kedepan itu adalah bahwa Bangsa Indonesia itu dijajah oleh Bangsanya sendiri.

“Jadi hal-hal ini jangan sampai menimbulkan apa yang pernah dikatakan oleh Bung Karno itu menjadi kenyataan. Kita minta terhadap Masyarakat luas, para Akademisi dan para Cendekiawan untuk dapat mengkritisi permasalahan-permasalahan ini,” tegas Winardi. (jn)

berita terkait

Kapolda Kalsel Lakukan Ground Breaking Gedung Presisi 2 Ditreskrimum di Mako Polda Kalsel Banjarbaru
Konsolidasi dan Bimtek Caleg PAN se Kalsel, Ketua DPD PAN Tanbu Dukung Haji Muhidin Sebagai Gubernur 2024
Tepat di 23 Mei Harlah Aktivis Perempuan Banua, Selamat Milad Bunda Gt Mona Herliani
Modus Pelangsiran, Direktorat Reskrimsus Polda Kalsel Ungkap Kasus Penyalahgunaan BBM Bersubsidi
Polda Kalsel Musnahkan Barang Bukti dan Selamatkan Puluhan Ribu Jiwa dari Bahaya Narkoba
Pimpin Langsung Komandan Lanal Banjarmasin di Upacara Wisuda Purna Tugas Prajurit Lanal Banjarmasin
Hamsiah Berikan Dukungan Haji Muhidin dan Hasnuryadi di Pilkada Kalsel
Kadiv Humas Polri Beri Penghargaan ke 7 Anggota dengan Nilai Sertifikasi Kompetensi Terbaik, Kabid Humas dan Kasubbid Mulmed Bid Humas Polda Kalsel Dua Diantaranya

berita terkait

Selasa, 28 Mei 2024 - 18:11 WIB

Kapolda Kalsel Lakukan Ground Breaking Gedung Presisi 2 Ditreskrimum di Mako Polda Kalsel Banjarbaru

Kamis, 23 Mei 2024 - 17:31 WIB

Konsolidasi dan Bimtek Caleg PAN se Kalsel, Ketua DPD PAN Tanbu Dukung Haji Muhidin Sebagai Gubernur 2024

Rabu, 22 Mei 2024 - 11:40 WIB

Tepat di 23 Mei Harlah Aktivis Perempuan Banua, Selamat Milad Bunda Gt Mona Herliani

Kamis, 16 Mei 2024 - 07:49 WIB

Modus Pelangsiran, Direktorat Reskrimsus Polda Kalsel Ungkap Kasus Penyalahgunaan BBM Bersubsidi

Rabu, 8 Mei 2024 - 23:14 WIB

Pimpin Langsung Komandan Lanal Banjarmasin di Upacara Wisuda Purna Tugas Prajurit Lanal Banjarmasin

Minggu, 28 April 2024 - 16:16 WIB

Hamsiah Berikan Dukungan Haji Muhidin dan Hasnuryadi di Pilkada Kalsel

Rabu, 24 April 2024 - 21:47 WIB

Kadiv Humas Polri Beri Penghargaan ke 7 Anggota dengan Nilai Sertifikasi Kompetensi Terbaik, Kabid Humas dan Kasubbid Mulmed Bid Humas Polda Kalsel Dua Diantaranya

Senin, 22 April 2024 - 17:58 WIB

Masyarakat Kalsel Harus Waspada Pinjol Ilegal, Anggota DPR RI Syamsul Bahri Sosialisasi ke Warga

berita terbaru